Kampung Laut

Standar

Beberapa waktu yang lalu saat melakukan browsing tentang sebuah daerah bernama Kampung Laut Jambi, saya menemukan berita tentang adanya suatu spesies kepiting ajaib. Pada tubuh (cangkang) kepiting-kepiting yang ditemukan di Kampung Laut tersebut ada gambar mirip sekali dengan wajah manusia. Subhanalllah.
kepiting

Kepiting-kepiting itu dijual dengan harga tinggi, kemungkinan karena kelangkaannya. Karena untuk memakannya, beberapa orang yang sempat diwawancara pada berita tersebut mengaku agak ‘geli’. Bagaimana tidak geli, lha kalau mau makan harus berhadapan dengan wajah itu.
Saya sendiri mempunyai sedikit pengalaman berkesan tentang Kampung Laut, karena pernah suatu kali saya berkesempatan mengunjunginya.

Kampung Laut terletak di Kabupaten Tanjung Jabung Timur (Tanjabtim) Jambi. Seperti kebanyakan daerah lain di Jambi, Kampung Laut merupakan daerah rawa-rawa. Jika dari Muaro Sabak, kita harus melakukan perjalanan menyusuri sungai, dengan waktu tempuh (kalau tidak salah ingat) sekitar setengah jam-an.

Dari pusat perkantoran pemerintah Kabupaten Muara Sabak, saya (berdua dengan teman saya, Kuswan) harus menuju pelabuhan Muara Sabak terlebih dahulu. Pelabuhan kecil ini tempat bersandar perahu-perahu yang menghubungkan berbagai daerah sekitar kabupaten Tanjabtim. Pelabuhan ini lumayan ramai. Perahu-perahu berbaris dan berjajar sepanjang pelabuhan. Perahu-perahu yang datang selain sarat penumpang juga sarat dengan hasil-hasil laut yang akan dibawa ke Kota Jambi. Sementara perahu yang pergi membawa barang-barang kebutuhan rumah tangga untuk dijual sampai ke pelosok daerah.

Perahu yang akan saya tumpangi ternyata berada di baris keempat dan untuk mencapainya saya harus melewati tiga perahu lain. Ndilalah, saya memakai sepatu dan membawa tas yang salah.
Saya harus melepas sepatu bertumit saya supaya seimbang berjalan di ketiga perahu yang pada setiap pijakan akan menyebabkannya bergoyang keras. Serta memeluk erat tas jinjing berisi buku dan dokumen yang lumayan berat. Untung dahulu ada kegiatan Pramuka berupa menyusuri halang rintang keseimbangan. Kalau tidak, saat melintasi perahu kedua saya yakin sudah tercebur.

Sepanjang berperahu, yang terlihat hanya hutan bakau yang masih asli. Mirip dengan serial petualangan yang sering disiarkan di tivi. Suasana hutan sepi (kalau ramai namanya mal), walau terkadang ada monyet yang menampakkan dirinya. Jarang kami bertemu dengan perahu lain. Air pada saat itu masih surut, sehingga ketika tiba di Kampung Laut saya harus menaiki tangga kayu setinggi kurang lebih tiga meter. Tangga kayu itu kokoh sekali, dengan balok kayunya yang besar-besar. Kampung Laut ada di atas sana. Sebuah kampung yang semua bangunan dan jalannya terbuat dari kayu. Balok-balok kayu menyangga semua bangunan dan jalan kampung itu.
Kuswan, teman saya itu sempat mengkhawatirkan saya yang mulai menaiki anak tangga. Tetapi melihat kekokohan balok kayu itu saya yakin saja.

Saya tidak tahu ada apa di atas sana.
Ketika sampai di atas tangga terakhir, ternyata saya sudah menginjak kantor kecamatan Kampung Laut.

Setelah mengunjungi dan memonitor hasil kerja petugas lapangan, kami berkesempatan melihat-lihat suasana Kampung Laut. Sepanjang jalan kayu tersebut, kehidupan perekonomian masyarakat kecil menggeliat. Mereka berjualan bahan makanan pokok, pakaian, peralatan rumah tangga sampai mainan anak. Di beberapa tempat saya melihat penduduk menjemur ikan yang diasinkan. Baunya cukup menyengat. Dan di beberapa sudut lain terlihat penduduk mengolah kelapa menjadi kopra.

Kami beristirahat dan makan di sebuah warung makan. Hidangan yang disajikan hari itu sangat khusus bagi saya. Udang rebus segar dengan sambal balado adalah hal yang biasa. Tetapi ada sepiring ‘sumbun’ di sana. Saya baru pertama kali ini melihatnya. Bentuknya panjang sepanjang jari kelingking manusia. Ramping dan berwarna putih di bagian kulit dan daging. Menurut petugas yang menyertai kami, sumbun itu sejenis kerang. Penduduk ‘memancingnya’ di hamparan pasir yang tersembunyi di sungai. Proses memancingnya menggunakan kapur pada saat air sungai surut.
Ah ya, saya lupa mengatakan bahwa Kampung Laut ini terletak di pinggir sungai dekat dengan muara sungai ke laut. Sehingga banyak hasil laut di kampung ini.
Tidak seperti hasil laut lain, sumbun jarang sekali ada di tempat penjualan hasil laut. Kalaupun ada yang memancing, hasilnya tidak terlalu banyak.

Seperti halnya kawasan lain di daerah Tanjung Jabung, Jambi yang cenderung berawa. Air bersih sangat sulit didapat di daerah ini. Penduduknya menggantungkan kebutuhan air bersih dari hujan. Padahal dekat sungai, tapi susah air bersih.

Ketika pulang kembali ke Muaro Sabak, perahu yang kami tumpangi bermuatan penuh kerang. Sore itu, permukaan air sungai sangat tinggi. Mesin perahu kecil yang biasa disebut pompong itu seringkali tersangkut daun-daunan yang terbawa arus. Perjalanan sering terhenti karena tukang perahu harus membersihkan daun-daun itu.
Hari semakin senja, ketika saya tiba kembali ke pelabuhan Muaro Sabak untuk melanjutkan perjalanan ke Kota Jambi.

Semoga suatu saat bisa kembali berkunjung ke Kampung Laut yang menyimpan banyak ‘keindahan’.

About these ads

25 pemikiran pada “Kampung Laut

  1. HHmmm …
    Kampung laut … Tanjung Jabung … Jambi …
    Wah aku belum pernah kesana nih ..

    Catet … catet …

    Wah nggak kebayang kalo Trainer ngublek-ngublek Kampung Laut

  2. Sepertinya menarik sekali mbak Irna, belum pernah berkunjung dan melihat kehidupan masyarakat yang menggunakan transportasi air. Mungkin mirip di Venice kali ya?. Thanks

    Kehidupan di Kampung Laut masih sangat tradisional mbak Yulis. Perahu kayunya kecil tapi sangat bermanfaat terutama untuk distribusi bahan makanan.

  3. Quote:
    Untung dahulu ada kegiatan Pramuka berupa menyusuri halang rintang keseimbangan.

    aduh irna….aku biar ikut pramuka juga, pasti ngga bisa. soalnya aku takut air sih hihihi

    Aku sumatra paling-paling ke Medan, Padang, Bukittinggi saja. Lagi ingin ke Kalimantan nih saya…

    EM

    Masa sih mbak takut air. Hihi…air kotor kali yah.
    Wah…wah daftar tempat yang sudah dikunjungi di Pulau Sumatera sudah seabreg tuh mbak.
    Lha wong saya cuma sempat ke Lampung, Palembang dan seputaran Jambi. :)

  4. yeah…dulu kami jadi mafia kolombia di kampung laut, mulai nipah panjang, simbur naik, kampung laut, mendahara, pangkal duri sampai tungkal. tapi yang namanya bakau dipantai timur jambi sudah sangat rusak. tak lain karena penebangan sehingga keberadaannya sebagai pompa nutrient yang kaya akan detritus sudah terancam. siklus pasang surut semidiurnal menyebabkan derasnya intrusi air laut ke wilayah daratan. idealnya dalam ekologi estuary (muara) bila kita dalam hutan bakau yang rapat, kita akan merasakan air tawar. sebaliknya coba cicip air didekat bakau kampung laut itu kalo gak asin..sin sin…atau lebih celakanya rasanya sepet (deket MCK) hahahakshaks… but it’s OK, bagi kwn2 yg baru bertualang ke pantai timur jambi, bisa belajar banyak tentang ekosistem muara…

    Pantai lumpur sebenarnya sangat kaya akan microfauna yang menjadikannya markas ikan2 laut bernilai jual tinggi. tak heran bila komoditi ikan pantai timur punya bandrol sangat mahal klo udah sampe singapura. contohnya Udang getak (Oratosquilla nepa)…klo masih segar langsung digoreng…wanginya oh my god!!!..makan pake saos dan dan ikan bawal bakar …plus kratingdaeng dibawah bulan purnama di ujung dermaga ditengah hutan bakau dekat pantai cemara…itu baru namanya ekspedisi….

    Wah… jadi bertambah nih ilmunya. Di Kampung Laut saya sempat mencicipi “udang nenek” (begitu teman saya menyebutnya).
    Rasanya enak tenan :)”

  5. linli

    Kampung laut…adalah kampungku :)
    airnya emang gak jernih karena bukan air laut, yah khas air sungai yang warnanya coklat, tapi kalo soal seafood wah enak deh…
    Benernya bisa naik speed boat dari muara sabak, lebih cepat :)
    tapi sekarang dah bisa nyampe dengan naik hanya naik mobil loh..
    gak perlu lewat jalan sungai lagi

  6. panji

    yoyoy . . skrg gak jamanx lagi naek speed boat . . . skrg naek mobil prlbadi aja uda bisa nyampe kmpung laut . . secara gt kampung laut makin maju skrg . . . eh linli lo nak kmpunh jg y . . tnggl d mn . . ? klo k kmpng lgi mampir k rmh w dong . . . d jl. prikanan . parit 4 . . . oke! tp,klo liburan ja y . . .cz klo gak w gak da d rmh cz sklh . . . n sklh w d ibu kota indonesia . . . JANGAN LUPE YE . . . .

  7. panji

    yoyoy . . skrg gak jamanx lagi naek speed boat . . . skrg naek mobil prlbadi aja uda bisa nyampe kmpung laut . . secara gt kampung laut makin maju skrg . . . eh linli lo nak kmpunh jg y . . tnggl d mn . . ? klo k kmpng lgi mampir k rmh w dong . . . d jl. prikanan . parit 4 tepatnya b rmh mantan org nomor wahid d kampug laut. . . oke! tp,klo liburan ja y . . .cz klo gak w gak da d rmh cz sklh . . . n sklh w d ibu kota indonesia . . . JANGAN LUPE YE . . . .

  8. arrijalul

    dengar critanya jadi kangen lg ma kampung laut, kangen ma teman2ku waktu kcil dulu kalau air laut pasang sering berenang rame2, lompat kelaut dari tempat2 yang tinggi, wah pokoknya asyik. nanti suatu hari aku ingin kembali kesana lagi(klo bleh cuti ma DAN). aku dulu tinggal di dekat kantor polisi pas di samping parit4.

  9. anggatal

    salam semua buat teman2 yang sama2 berasal dari kampung laut….soal nya aq juga orang kampung laut,..hehehe……aq tgl di parit 5

  10. eri khasman

    Saya adalah anak asli kampung laut yang berdiam di Surabaya. Terima kasih tulisan tentang kampung laut. Terus terang saya tetap merindukannya.

  11. hardy

    kampung laut the best…
    ak nak kp. laut jg,,
    tgl’y di parit IV…….

    kalo k kp.laut ga bkalan rugi,,
    aplgi kalo udah ktemu seafood’y,,
    enak nian oy…. :)

  12. Rudi

    Dear Mbak Irna,

    Minggu depan saya ada rencana survey potensi wisata ke derah Kampung Laut ini, meneruskan perjalanan dari Pekanbaru-Tembilahan-Sungai Bela (Suku Kuala Duano)..boleh keep in touch mbak? Sharing info. (rudiikue@yahoo.com)

  13. dahri_arbi

    yoi..
    kampung gw kebanggan gw..
    mskipun bdan ni di jakarta, tp ttp hti ni untuk kampung laut..
    udang nenek, ajiiib gila..
    kpn2 gw ajak Anda2 smw berlbur ke Sea Village (red;Kampun Laut)..

  14. Halo..aq cuman mau ty’ nie..klau di kampung laut ada ng’ ya, nelayan kepiting bakau dan ada ng’ agen yg menampung hasil tangkapan nelayan yg akan di expor ke luar neg..dan yg utk di pasarkan ke luar daerah ?..cuman itu ny’nya..trm ksh ya..

  15. sayuti (uti)

    Wah, aq jg kgn ama kampung laut, dulu aq punya kenang2an ama do-i namanya YATI (kayaknya suaminya guru SD), tapi karna aq merantau ke jakarta umurnya kira2 38th, hilang deh si do-i diambil orang. mungkin bkn jodoh aq kali ya. Siapa tau ketemu lg sekedar utk persahabatan aja.

  16. sayuti (uti)

    Kalo ada teman2 yg ketemu ama yg namanya YATI (kira2 38th) (dulu rumahnya dekat sekolah SD), salam aja dari aq: UTI (temannya dulu yg tinggal di Gg.Budiman, Kuala Tungkal). Makasih.

  17. konjo

    kampung laut tuh sdh parah, skrg udah jadi sarang bajak laut, narkoba pecun dsb. kampung yg dulu kampungan skrg melebihi metropolitan, mn natural mu kampung laut

  18. ahmad yulis

    hehehe… rupanya ad yang ngepos tempt kta ni.. tmen2 jg bnyak yg koment… mstinya kita dong yang promosikan… hidup kampung laut …

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s